-->

‘Sunk Into The Womb’, Filem Jepun Adaptasi Cerita Sebenar


Siapa kata ending Train to Busan paling sedih? Ini 1000 kali sedih.

Sebuah cerita berdasarkan kisah benar yang berlaku di Osaka, Jepun.

Mengisahkan seorang isteri dan ibu yang bertanggungjawab dan penyayang diabai suami.

Anak sulung perempuan Sachi berusia dalam 3 hingga 4 tahun dan Sora berusia lebih kurang 1 setengah tahun dalam cerita tersebut.

Seorang ibu yang tidak berpendapatan mula mencari kerja untuk menyara anak-anak tetapi tersilap langkah kerana bergaul dengan kawan lama yang agak sosial.

Sepanjang ibu bekerja, Sachi menjaga diri sendiri dan adiknya Sora. Sehingga ibu tersebut terlalu lalai dan mula membawa lelaki balik ke rumah.

Sachi mula pandai meniru (make up dan dress up seperti ibunya ke kelab). Dia juga meniru aksi ibunya dengan lelaki lain dengan melakukan aksi itu ke atas adiknya Sora. Nauzubillahiminzalik.

Sehingga suatu hari, ibunya pergi kerja dan tidak balik-balik ke rumah selama 3 hari. Nasi yang digoreng pada pagi terakhir sebelum si ibu pergi amat menggunung. Seolah-olah memang disediakan untuk 3 hari.

Sepanjang ketiadaan ibu, Sora tidak berhenti meragam. Maka Sachi lah yang membuat susu, menyuap makan, mendodoikan adiknya. Sehingga bekalan air masak habis, Sachi berebut susu dengan adiknya sendiri. Agak sedih scene ini. Si adik kehausan sehingga mencapai Clorox untuk diminum tetapi kakaknya melarang.

Bermalam sendiri dalam kegelapan dan kepanasan, perkataan "Mama" tidak lekang daripada mulut Sachi berharap agar ibunya balik. Sachi menelefon ibunya dengan telefon mainan namun semuanya hampa. "Ma hari dah lewat, baliklah," sambil menjenguk keluar tingkap tetapi masih hampa.

Malam itu dia dodoikan adiknya Sora dengan lagu Happy Birthday, tetapi Sora telahpun mati. Mungkin kelaparan. Maka keseorangan lagi Sachi.

Siang dengan rumah yang agak semak, mayat Sora sudah berulat di muka. Sachi sentiasa berada di sisi adiknya. Makanan dalam sampah sudah habis dimakan. Tetapi perut masih lapar. Akhirnya Sachi makan mainan playdoh atau tanah liat dan minum air paip.

Siang itu juga si ibu balik tetapi tanpa perasaan dan sepatah kata, dia membersihkan mayat Sora dan membungkus mayat tersebut. Memenuhkan tab mandi dan melemaskan anaknya Sachi. Allahu ..


0 comment... add one now